Pajak Rokok Provinsi Bangka Belitung Tahun 2023 Tembus Rp 121 Miliar

- Kamis, 1 Desember 2022 | 19:13 WIB
ilustrasi pajak rokok  (ist)
ilustrasi pajak rokok (ist)

BANGKA BELITUNG, www.wowbabel.com - Pemerintah telah menetapkan Target Penerimaan  Pajak Rokok Tahun 2023 sebesar Rp. 22,79 Triliun.

Ketetapan perkiraan penerimaan tersebut tertuang dalam Keputusan Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Nomor 38/PK/2022 tanggal 18 November 2022 tentang Proporsi dan Estimasi Penerimaan Pajak Rokok untuk Masing-Masing Provinsi Tahun Anggaran 2023.

Berdasarkan Keputusan tersebut, Provinsi Bangka Belitung diestimasikan akan menerima penyaluran dari hasil pajak rokok sebesar Rp. 121,8 Miliar.

Dana ini akan disalurkan melalui rekening kas umum daerah  provinsi secara triwulan setelah Gubernur menyalurkan seluruh bagi hasil pajak rokok kepada kabupaten/kota dan laporan realisasi penyaluran telah disampaikan kepada Menteri Keuangan melalui Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan.

Peruntukan penerimaan pajak rokok yang diterima provinsi maupun kabupaten/ Kota paling sedikit 50 persen diperuntukan untuk mendanai pelayanan kesehatan masyarakat antara lain untuk pengadaan dan pemeliharaan sarana prasarana unit pelayanan kesehatan, penyediaan smoking area, kegiatan memasyarakatkan tentang bahaya rokok dan iklan layanan masyarakat mengenai bahaya merokok serta kontribusi daerah dalam mendukung program jaminan kesehatan.

Dukungan Pemerintah Daerah dalam rangka menjamin keberlangsungan program  jaminan kesehatan ditetapkan sebesar 75 persen dari 50 persen dari realisasi penerimaan pajak rokok bagian hak masing-masing daerah provinsi/kabupaten/kota.

Selain itu pajak rokok juga diperuntukan untuk penegakan hukum oleh aparat yang berwenang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku seperti kegiatan pemberantasan peredaran rokok ilegal, penegakan aturan mengenai larangan merokok dan penegakan kawasan tanpa rokok.

Dalam hal sampai akhir tahun anggaran terdapat sisa penggunaan pajak rokok, maka sisa penggunaan pajak rokok tersebut digunakan untuk mendanai kegiatan pelayanan masyarakat dan penegakan hukum oleh aparat yang berwenang pada tahun berikutnya.

Pemantauan atas penggunaan pajak rokok untuk pelayanan kesehatan dan penegakan hukum dilaksanakan oleh Gubernur.

Halaman:

Editor: Robby Wow

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X